Daerah

Rapat TEPRA Perdana 2021, Bupati Kopli Ansori Ingin Ada Percepatan Seluruh OPD

fajarbengkulu, lebong – Bupati Lebong Kopli Ansori meminta seluruh Organisasi Perangkat Daerah (OPD) melakukan percepatan pelaksanaan kegiatan, terutama yang berkaitan langsung dengan masyarakat, baik itu kegiatan konstruksi maupun kegiatan bersifat jasa. Hal yang lumrah karena penyerapan anggaran memang sangat dibutuhkan untuk menumbuhkan ekonomi akibat pandemi.

“Anggarannya sudah ada, tinggal diserap. Aturannya pun semua sudah ada, sebagai payung untuk penyerapan. Masalahnya apa?,” kata Bupati dalam sambutannya pada Rapim Tim Evaluasi dan Pengawasan Realisasi Anggaran (Tepra) ke-1, yang berlangsung di aula Setda Lebong Senin (09/08/2021) pagi.

Bupati Kopli juga berharap percepatan dilakukan dengan sebaik-baiknya, dengan tetap mengacu kepada peraturan yang berlaku.

”Dan saya minta pak Sekda memberikan reward, serta punishment terhadap OPD-OPD sesuai dengan hasil kerjanya,” ujar Bupati.

Untuk penjabaran realisasi penyerapan anggaran masing-masing OPD, yang disampaikan secara detil oleh Asisten II Setdakab Lebong Dalmuji Suranto, selaku pejabat penghubung kegiatan Tepra.

“Evaluasi Realisasi Anggaran secara periodik diperlukan, sebagai tolak ukur keberhasilan pelaksanaan kegiatan yang telah diprogramkan sebelumnya,” ujar Dalmuji.

Kemudian ditambahkan Kabag Administrasi Pembangunan Setdakab Lebong, Derry Gustian, bahwa agenda Rapat Tepra dilakukan untuk melihat tolak ukur sekaligus pemetaan permasalahan setiap OPD.

“Labeling biru, hijau, kuning dan merah bagi seluruh OPD dilakukan dalam rangka pemetaan, untuk mencari solusi permasalahan yang ada di masing-masing OPD,” tambah Derry.

Sementara itu, Plt Kepala Dinas Kominfo SiP Lebong, Danial Paripurna usai acara menyebutkan, sesuai rilis resmi Tepra Lebong, realiasi Pemkab Lebong secara global mencapai 37,12%, angka tersebut per 31 Juli 2021 dari total pagu pasca refocusing sebesar Rp.686 M. Persentase tersebut cukup baik dan menempati papan atas diantara kabupaten/kota se-Provinsi Bengkulu. Diantaranya, Pemkot Bengkulu saat ini berada di angka 35%, Pemkab Seluma 31% dan Pemkab Kaur 30%.

Kemudian berdasarkan rekap SP2D per 31 Juli 2021, dilakukan perhitungan selisih (deviasi) antara Rencana Anggaran Kas (RAK) yang disusun sendiri oleh OPD, dengan realisasi keuangan (SP2D yang sudah dicairkan). Hasilnya terdapat 7 OPD dengan label biru, 12 OPD label hijau, 8 OPD label kuning dan 11 OPD label merah.

“Titik fokus Bupati Lebong adalah pembangunan infrastruktur, produktivitas pertanian melalui tanam dan panen dua kali setahun plus pemberantasan hama tikus, penanganan Covid-19 yang terstruktur dan masif. Serta inovasi-inovasi lain tanpa mengesampingkan persoalan kebutuhan dasar masyarakat,” terang Danial.

Tampak hadir pula dalam acara Rapim Tepra tersebut, Wakil Bupati Fahrurrozi, Sekda Lebong Mustarani Abidin, pejabat dari Polres, Kodim, Kejari dan hampir seluruh kepala OPD plus Camat dan Lurah se-Kabupaten Lebong. (rls/Act)

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Back to top button