Olahraga

Inilah 5 Sejarah Pelatih Terburuk Real Madrid

fajarbengkulu.com, Olahraga – Tidak semua pelatih Real Madrid sesukses Zinedine Zidane, dan banyak yang gagal sehingga menuai banyak kritikan.

Berikut ini adalah 5 pelatih terburuk dalam sejarah Real Madrid:

1.Julen Lopetegui

5 Pelatih Terburuk Dalam Sejarah Real Madrid

Masa jabatan Julen Lopetegui sebagai pelatih Real Madrid dimulai dengan awal yang sangat kontroversial dan berakhir setelah hanya tiga bulan dengan hasil yang cukup menyedihkan di lapangan.

Mantan pelatih FC Porto itu seharusnya menjadi orang yang memimpin timnas Spanyol ke Piala Dunia 2018. Tetapi setelah kepergian Zinedine Zidane, Real Madrid mencari pelatih baru dan mengamati Lopetegui.

Hebatnya, Lopetegui secara terbuka setuju untuk mengambil alih sisi Bernabeu setelah Piala Dunia sehingga Asosiasi Sepak Bola Spanyol memecatnya.

Jika Lopetegui mengharapkan perjalanan yang lebih mulus setelah mencapai Bernabeu, sayangnya dia salah. Real Madrid kalah 4-2 dari Atletico di Piala Super UEFA dalam pertandingan pertamanya sebagai pelatih.

Tim asuhan Lopetegui memulai dengan kemenangan di La Liga, mengalahkan tiga lawan pertama mereka. Tetapi pada pertengahan September, Real Madrid benar-benar mengalami kemerosotan.

Mereka menjalani lima pertandingan tanpa kemenangan. Dan ketika Barcelona mengalahkan mereka dengan skor 5-1 di Camp Nou, manajemen Los Blancos sudah merasa cukup dan memecat Lopetegui.

Secara keseluruhan, kepelatihannya hanya berlangsung empat bulan dan membuat segala kontroversi dengan timnas Spanyol hanya membuang-buang waktu.

2.Jose Antonio Camacho

Hanya segelintir pelatih yang cenderung kembali ke klub sebelumnya, dan bahkan kemudian, sebagian besar dari mereka yang berhasil berhasil dalam tugas pertama mereka.

5 Pelatih Terburuk Dalam Sejarah Real Madrid

Hal yang sama tidak dapat dikatakan untuk Jose Antonio Camacho, yang memiliki dua masa tugas di Real Madrid, yang keduanya secara umum membawa bencana.

Yang pertama datang pada tahun 1998. Camacho bergabung dengan klub setelah sukses di Espanyol.

Anehnya, tugas ini berakhir tanpa dia memimpin satu pertandingan pun karena dia mengundurkan diri dalam waktu singat setelah berselisih dengan dewan klub.

Meskipun demikian, Los Blancos kembali beralih ke Camacho pada musim panas 2004, memberinya kontrak dua tahun setelah kepergian Carlos Queiroz.

Tugas itu berlangsung sedikit lebih lama – sekitar empat bulan – tetapi masih merupakan bencana.

Real Madrid asuhan Camacho memenangkan dua pertandingan liga awal tetapi menderita kekalahan 3-0 dalam pertandingan pembuka Liga Champions melawan Bayer Leverkusen.

Kekalahan tersebut membuat Camacho langsung tertekan. Dan sementara ia berusaha mengubah keadaan dengan menjatuhkan pemain kunci untuk pertandingan Real Madrid berikutnya, itu menjadi bumerang ketika mereka kalah 1-0 ditangan Espanyol.

Dan itu sudah cukup bagi Los Blancos memecat Camacho hanya dua hari kemudian.

3.Arsenio Iglesias

Lebih terkait dengan Deportivo La Coruna – yang dia tangani dalam tiga kesempatan selama karirnya yang panjang – waktu Arsenio Iglesias di Real Madrid sebaiknya dilupakan.

5 Pelatih Terburuk Dalam Sejarah Real Madrid

Mantan striker itu mengambil alih Deportivo untuk ketiga kalinya pada musim 1991-92, dan kemudian membawa mereka finish tiga besar di La Liga selama salah satu periode terbaik klub.

Sudah 65 tahun pada saat musim 1994-95 berakhir, Iglesias memutuskan untuk pensiun dari manajemen untuk selamanya, namun digoda kembali oleh Real Madrid pada Januari 1996.

Dengan Real berjuang untuk mendapatkan daya tarik di liga pada saat kedatangannya, Iglesias diharapkan segera membalikkan keadaan. Namun, dia membuktikan bahwa dia tidak mampu membuat keajaiban karena El Real finish keenam.

Waktu Iglesias bersama Los Blancos mencatat 10 kemenangan, lima kekalahan, dan empat kali imbang di La Liga, sementara ia juga membawa mereka tereliminasi dari Liga Champions ditangan Juventus.

Setelah musim yang buruk berakhir, Iglesias secara mengejutkan kembali pensiun setelah gagal meniru kesuksesan Deportivo di Bernabeu.

4.Juan Roman Lopez Caro

Kadang-kadang, pelatih tertentu tampak keluar dari posisi lebih rendah demi pekerjaan besar. Masa kepemimpinan singkat Juan Roman Lopez Caro di Real Madrid juga seperti itu.

5 Pelatih Terburuk Dalam Sejarah Real Madrid

Lopez Caro tiba di Bernabeu sebagai pelatih pada musim panas 2001, dan ditugaskan di tim B, dengan siapa dia benar-benar melakukan pekerjaan yang bagus.

Namun, dengan kesulitan Real Madrid di bawah kepelatihan Vanderlei Luxemburgo, klub pun bertaruh. Pria asal Brasil itu dipecat dan Lopez Caro dipromosikan ke posisi utama. Dan keputusan tersebut ternyata menjadi kesalahan.

Pasukan Lopez Caro terus berjuang di liga. Mereka tidak kalah dalam banyak pertandingan, tetapi bermain imbang sebanyak yang mereka menangkan, dan mengakhiri musim 12 poin di belakang Barcelona.

Hasilnya bahkan lebih buruk di tempat lain ketika Lopez Caro membuat Los Blancos kalah di ajdang Liga Champions dari Olympiakos di pertandingan pertamanya, sebelum mereka disingkirkan oleh Arsenal di babak 16 besar.

Dan di tempat lain, timnya kalah telak 6-1 dari Real Zaragoza di leg pertama semifinal Copa del Rey.

Dia sepertinya tidak pernah benar-benar cocok untuk melatih Real Madrid. Dan tidak mengherankan ketika dia mengundurkan diri pada akhir musim.

5.Mariano Garcia Remon

Mariano Garcia Remon hanya bertahan 101 hari sebagai pelatih Real Madrid.

5 Pelatih Terburuk Dalam Sejarah Real Madrid

Mengingat pendahulunya Jose Antonio Camacho hanya bertahan dalam beberapa pertandingan di kursi panas Real Madrid, tampaknya tidak terpikirkan bahwa ada yang bisa berbuat lebih buruk.

Namun, itulah yang terjadi ketika Mariano Garcia Remon sejak melatih pada September 2004.

Seorang mantan penjaga gawang, Remon adalah salah satu legenda Real Madrid – memenangkan enam gelar La Liga bersama klub tersebut pada tahun 1970-an dan 1980-an.

Setelah kekalahan Real Madrid dari Espanyol, Remon memenangkan pertandingan pertamanya sebagai pelatih. Namun, itu hampir tidak mengesankan karena kemenangan 1-0 atas Osasuna berkat gol David Beckham.

Los Blancos kemudian kalah dalam dua pertandingan liga berikutnya, sementara Remon juga mencatat hasil buruk di Liga Champions, timnya bermain imbang dengan Dynamo Kiev dan Bayer Leverkusen.

Remon mencatat empat kemenangan beruntun dari akhir Oktober 2004 hingga awal November, tetapi timnya langsung mengalami hasil buruk. Dan setelah kalah dari Sevilla, dia mengundurkan diri setelah hanya 101 hari bertugas. (red/bolazola)

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Back to top button